between the lines



004: Cari

Thursday, 19 November 2015



“Kenapa kau selalu ikut je aku?”

Aku angkat kening, “Apa dia?”

“Takde, kau selalu –” Dia pandang aku dua tiga saat.

“Takpelah.”

“Tsk.” Aku dengar, jelas. Tapi maksud yang sebenanrya cuba disampaikan dari susunan ayatnya buat aku keliru untuk menafsir. Maka, aku biar.

Macam yang selalu aku buat.

----

Aku teringat dulu waktu mula-mula kelas, kitorang kena buat satu esei pasal diri sendiri. Remeh, leceh, macam budak-budak; people might say. Tapi apa yang mengitar dalam kepala aku sepanjang tulis esei tu, benda yang pensyarah aku sendiri kata "To think out of the box, you need to know the box first."

Interpretasi aku?

Aku itu kotak.
Simboliknya begitu.

Aku rasa aku kenal diri aku more than anyone else, well, should have. Dua tiga hari ni buat aku fikir balik, dengan keadaan sekeliling yang mengasak emosi dan rasional aku untuk timbang tara semula apa yang sebenarnya karakter 'aku' yang menjadikan aku.

Bila balik dari latihan silat semalam, berjalan ke perpustakaan untuk diskusi projek Thinking Skills pagi tadi - itu beri ruang untuk aku clear-kan minda aku. Aku sedar betapa aku mula hilang passion  untuk buat sesuatu yang aku sebenarnya enjoy while in the process of making it. Betapa dulu aku sangat passionate when it comes to writing, reading books [a stack of it] and even graphic making.

Sekarang, aku rasa aku perlu cari semula apa yang dahhilang.
Bagaimana?

Idk.
Kita cari jalan.

Labels:

6 comments
Blogger Nabila Syifa said...
is it a short story? or a diary?
 
Blogger faten.banana said...
@Nabila Syifa based on how you would like to interpret it :D
 
i notice that. times make us new person. try digging back ur own self, ur passion. *eng aku making pelik. pardon me
 
Blogger faten.banana said...
@zaatira zainuddin lulz kena bukak tapak ekskavasi eh apa ni
 
nice
 
Aha maybe hihi
 

Post a Comment